Jam menunjukkan pukul 21.30. Suasana terlihat cukup sepi di warung angkring kang Dalijo, tempat nongkrong para mahasiswa di akhir bulan🙂

Malam itu hanya ada tiga orang di sana, 2 orang mahasiswa dan paklik Dalijo (PD) sendiri tentu! Kedua mahasiswa ini adalah Gundono (G) dan Boncel (B) (bukan nama sebenarnya). Mereka ngobrol ngalor ngidul dengan seru.

G : Eh, mas dab, kemana aja sampeyan kok ndak pernah keliatan?

B : Lagi sibuk otak-atik Linux di kompie-ku…

G : Linux? Linux maneh sing mbok gagas! Mbok sana cari cewek!

B : Hus, cewek kok disamaken dengan kacang goreng. Linux itu asyik dan keren!

Kang Dalijo menaruh teh jahe pesenan kedua anak muda itu.

D : monggo, mas pesenannya!

G : Eh, asyik e opo to kok sampe males keluar? Linux ki aku denger2 kok sulit buat pemula. Pake command prompt?Mending aku pake yang biasane =)

B : Wuasyik tenan lho. Sekarang kan desktop nya dah bagus2.

B : Lha yang biasane tu yang bajakan2 itu tho? Ndak takut po?

G : Iyo seh, lha tapi semua pake itu! Tapi yo itu mas dab, kompie ku itu kok sering banget kena virus. Trus sering crash dan hang.

B : Iyo, tapi kalo kowe pake Linux dijamin virus2 itu cuma jadi tertawaan aja. Soale mereka nggak bisa jalan di Linux.

G : Whe Lah, Ampuh tenan itu Linux.

Gundono menjumput ceker ayam dari baki dan meminta Dalijo untuk memanggangnya.

G : iya, aku tuh sebenernya kok ndak tega kalo pake bajakan terus. Itu kan podho wae kita mencuri milik orang. Ah tapi pembuatnya kan sudah kaya raya. Jadi menurutku ya ndak papa. Kapitalis-kapitalis kampret itu!

B : Ya ndak boleh begitu juga Gun! Kita yo berusaha menaati peraturan dan etika.

G : Ya ya, tapi aku yo agak takut je mau nyobain Linux. Kabarnya banyak yang hardisknya rusak dan datanya ilang.

B : Gun, gun. Lho belum dicoba gitu kok sudah takut. Percaya deh banyak manfaat kok kalau pake free/opensource software! Harganya murah bahkan gratis, andal, tahan virus, tidak perlu jadi pencuri dan yang penting tetap lembut di tangan!

G : Sontoloyo, bahasamu sudah kaya bakul obat saja. Aku bingung milih distro opo namanya itu..buat kompie ku.

B : Oh itu. Iya memang ribuan turunan dan distro itu. Kalau mau icip-icip bisa pakai live CD. Ndak perlu diinstal. Dijalanken dari CD/DVD ROM dulu kalau takut hardiskmu rusak.

G : Kamprett! Yang bener itu? Kok canggih tenan system operasi ini. Trus aku pakai yang mana dan beli dimana?

B : Lho kok beli, ada yang bebas dan gratis dicopy kok!

G : Seribu topan badai! (kok kaya captain Haddock ya)

B : Untuk mulai, kamu bisa pake ubuntu dan turunannya.

Top markotop dah!

G : paling ndonload, lha kan duit pas-pasan.

B : Ndak, kamu bisa pesen lewat shipit. Cuma register dan CD langsung dikirim ke alamatmu! Aku dah pernah dikirimi 5 CD plus stiker. Ya itu lah kekuatan komunitas.

G : Kok bisa?

B : Yo bisa, ada Mark Shuttleworth yang baik hati menyokong dana. Orang kaya yang baik

Cakar ayam bakar dihidangkan oleh Dalijo…

G : Wah dari tadi kok yang baik-baik, lha aku pernah denger Linux itu ndak bisa mainin musik dan pilem, padahal aku seneng gendingan to?

B : Wah, kok telat info melulu kamu itu. Ubuntu itu punya repository buat codecnya.

G : Wah lha mantep itu. Secara teknis kok aku jadi kepincut… lha tapi kalo bermasalah kan repot. Ndak banyak yang make. Kalo eror musti google di Internet.Lhah…

B : Woo..jangan takut, Linux dan free/open source software itu secara umum menumbuhkan jiwa sosial. Banyak komunitas yang bersedia membantu kalo kamu mau sungguh-sungguh. Ada namanya KPLI. Majalah khusus ada dan lain-lain. Kita bisa nambah temen gara-gara linux.

G : Oo ngono…

B : pokoke membanggakan, kita jadi ndak tergantung pada vendor luar untuk keperluan software dalam negeri. Bahkan udah banyak distro buatan dalam negeri. Ini bisa mengembangkan kreativitas dan menghemat devisa yang lari ke luar negeri.

G : Ah tenane? Kamu kok udah kaya ekonom aja!

B : Iya coba liat Kuliax, BlankOn dll itu buatan Anak nagri.

B : Karena prinsip free dan open itu komunitas dari seluruh dunia bisa terlibat mengembangkan dan menyesuaikan dengan kebutuhan dan tradisi masing-masing.

B : ada ubuntu muslim edition, ada Christian edition dll. Bangga aku pake free/opensource software.

G : Wah, sip eh ngomong-ngomong angkringan kang Dalijo kok ya mirip opensource ya? Makanannya bisa dimodifikasi sendiri. Teh bisa ditambah jahe, Jahe bisa ditambah susu. Sate bisa manggang sendiri… Haha…

B : haha, gundulmu itu!

Kang dalijo cengar-cengir ndak mudheng obrolan mereka.

G : Lha aku mbok ikut kalo ada acara linux

B : Ayo besok ikut. Release versi baru ubuntu. Hardy Heron.

G : Ikut-ikut!

B : kang Dalijo, kirimanku belom datang. Lagi akhir bulan nih. Bayar pake CD distro dulu ya… (sambil ngacir melempar CD distro linux)

D : heh??? Trembelane…*&^*^*^*(&5%$ (mencak-mencak)